DABDA, Teori Ambang Kematian

DABDA, model lima tahap yang ditangani semasa ambang kematian atau kesusahan hidup. Teori ini dikemukakan oleh Elisabeth Kübler-Ross dalam buku klasiknya, "On Death and Dying," pada tahun 1969.

Tahap-tahap ini adalah yang berikut:

  • Denial - Penafian
  • Anger - Kemarahan
  • Bargaining - Tawar menawar
  • Depression - Kemurungan
  • Acceptance - Penerimaan

Model lima tahap kesedihan Kübler-Ross adalah penerangan paling popular mengenai respon emosi, pemikiran dan tingkahlaku yang dihadapi oleh ramai orang ketika menghadapi penyakit yang mengancam nyawa atau keadaan hidup yang berubah-ubah.

Tahap-tahap ini tidak hanya berlaku kerana akibat kematian tetapi juga boleh berlaku kepada seseorang yang mengalami kejadian yang mengubah kehidupannya yang berbeza dari sebelumnya, misalnya perceraian, kehilangan pekerjaan dan sebagainya.

Tahap-tahap ini tidak bermaksud kelima-lima tahap ini mesti dilengkapkan atau kronologi (dilalui secara berurutan). Reaksi terhadap penyakit, kematian, dan kerugian adalah unik seperti orang yang dialami mereka.

Dalam bukunya, Kübler-Ross membincangkan teori ini dalam cara yang linear (garis masa), bermakna seseorang bergerak melalui satu tahap untuk mencapai yang seterusnya. Cara seseorang bergerak melalui peringkat-peringkat ini adalah unik dan tersendiri.

Adalah penting untuk diingati bahawa sesetengah orang akan mengalami semua peringkat, sesetengahnya dalam keadaan dan sesetengahnya tidak, dan orang lain mungkin hanya mengalami sedikit peringkat atau bahkan tersekat (tidak melengkapi mana-mana peringkat).

Ia juga menarik perhatian bahawa cara seseorang mengatasi masalah pada masa lalu akan memberi kesan bagaimana diagnosis penyakit terminal ditangani. Sebagai contoh, seorang wanita yang selalu mengelakkan kesulitan dan penafian yang digunakan untuk mengatasi tragedi pada masa lalu mungkin mendapati dirinya terjebak dalam tahap penolakan untuk menghadapi masa yang lama.

Begitu juga, seorang lelaki yang menggunakan kemarahan untuk menangani situasi yang sukar mungkin mendapati dirinya tidak dapat bergerak keluar dari tahap kemarahan untuk mengatasi.

Penafian (Denial) – Peringkat 1

Kita semua mahu percaya bahawa tidak ada yang buruk yang boleh berlaku kepada kita. Secara sedar, kita mungkin percaya bahawa kita kekal abadi. Apabila seseorang diberikan diagnosis penyakit terminal, ia adalah semula jadi untuk memasuki tahap penafian dan pengasingan. Mereka mungkin tidak percaya apa yang dikatakan oleh doktor kepada mereka dan mencari pendapat kedua dan ketiga. Mereka mungkin menuntut satu set ujian baru, mempercayai keputusan yang pertama adalah palsu. Sesetengah orang mungkin mengasingkan diri dari doktor mereka dan enggan menjalani rawatan perubatan yang lain untuk satu masa.

Semasa peringkat ini, seseorang juga boleh mengasingkan dirinya dari keluarganya dan rakannya untuk mengelakkan perbincangan tentang penyakitnya. Mereka mungkin percaya pada beberapa peringkat bahawa dengan tidak mengakui diagnosis ia akan berhenti wujud.

Peringkat penyangkalan ini biasanya berpanjangan. Tidak lama selepas memasukinya, ramai yang mula menerima diagnosis mereka sebagai realiti. Pesakit boleh keluar dari pengasingan dan meneruskan rawatan perubatan.

Sesetengah orang, bagaimanapun, akan menggunakan penafian sebagai mekanisme mengatasi panjang penyakit mereka dan juga kematian mereka. Pengingkaran yang dilanjutkan tidak selalu menjadi perkara yang buruk; ia tidak selalu membawa kesusahan yang lebih tinggi.

Kadang-kadang kita keliru percaya bahawa orang perlu mencari cara untuk menerima kematian mereka untuk dapat mati secara damai. Orang-orang yang telah melihat orang-orang menjaga penafian sehingga akhirnya tahu ini tidak selalu benar.

Kemarahan (Anger) - Peringkat 2

Sebagai seseorang yang menerima realiti diagnosis terminal, mereka mungkin akan bertanya, "Kenapa saya?" Kesedaran bahawa semua harapan, mimpi, dan rancangan yang baik itu tidak akan mendatangkan kemarahan dan kekecewaan. Malangnya, kemarahan ini sering diarahkan ke dunia dan secara rawak.

Doktor dan jururawat berteriak di hospital; ahli keluarga disambut dengan semangat yang sedikit dan sering mengalami kemarahan rawak. Malah orang asing tidak kebal terhadap tindakan yang mungkin berlaku kemarahan. Adalah penting untuk memahami di mana kemarahan ini datang dari. Orang yang mati mungkin menonton TV dan melihat orang ketawa dan menari-peringatan yang kejam bahawa dia tidak boleh berjalan lagi, apatah lagi menari.

Dalam buku On Death and Dying, Kübler-Ross dengan jelas menggambarkan kemarahan ini: "Dia akan menaikkan suaranya, dia akan membuat tuntutan, dia akan mengeluh dan meminta perhatian, mungkin sebagai suara seru yang terakhir, 'Saya hidup, jangan lupa, awak boleh dengar suara saya, saya belum mati! "

Bagi kebanyakan orang, tahap penangguhan ini juga berpanjangan. Sekali lagi, sesetengah orang akan terus marah kerana banyak penyakit. Ada juga yang mati marah.

Tawar menawar (Bargaining) - Peringkat 3

Apabila penafian dan kemarahan tidak mempunyai hasil yang diharapkan, dalam kes ini diagnosis salah atau penyembuhan ajaib, ramai orang akan beralih ke tawar-menawar. Kebanyakan kita telah cuba menawar di beberapa titik dalam kehidupan kita. Kanak-kanak belajar dari usia muda yang marah dengan Mom ketika dia mengatakan "tidak" tidak berfungsi, tetapi cuba pendekatan yang berbeza mungkin. Sama seperti kanak-kanak yang mempunyai masa untuk memikirkan semula kemarahannya dan memulakan proses tawar-menawar dengan ibu bapa, begitu juga dengan banyak orang yang mengalami penyakit terminal.

Kebanyakan orang yang memasuki peringkat tawar melakukannya dengan Tuhan mereka. Mereka mungkin bersetuju untuk menjalani kehidupan yang baik, membantu orang yang memerlukan, tidak pernah berbohong lagi, atau sebilangan besar perkara yang "baik" jika kuasa yang lebih tinggi mereka hanya dapat menyembuhkan penyakit mereka.

Orang lain mungkin tawar-menawar dengan doktor atau dengan penyakit itu sendiri. Mereka mungkin berupaya untuk berunding lebih banyak masa untuk mengatakan perkara-perkara seperti, "Jika saya hanya boleh hidup cukup lama untuk melihat anak perempuan saya berkahwin ..." atau "Jika saya hanya boleh menunggang motosikal saya sekali lagi ..." bahawa mereka tidak akan meminta apa-apa lagi jika hanya kehendak mereka diberikan. Orang yang memasuki tahap ini dengan cepat belajar bahawa tawar-menawar tidak berfungsi dan tidak dapat dielakkan terus, biasanya ke tahap kemurungan.

Kemurungan (Depression) - Peringkat 4

Apabila menjadi jelas bahawa penyakit terminal berada di sini untuk tinggal, ramai orang mengalami kemurungan. Beban peningkatan pembedahan, rawatan, dan gejala penyakit fizikal, sebagai contoh, membuat sukar bagi beberapa orang untuk terus marah atau memaksa senyuman stoik. Kemurungan pula boleh merayap.

Kübler-Ross menerangkan bahawa terdapat dua jenis kemurungan dalam tahap ini. Kemurungan pertama yang dia panggil "kemurungan reaktif," berlaku sebagai tindak balas terhadap kerugian semasa dan masa lalu. Sebagai contoh, seorang wanita yang didiagnosis dengan kanser serviks mungkin terlebih dahulu kehilangan rahimnya untuk pembedahan dan rambutnya untuk kemoterapi. Suaminya dibiarkan tanpa bantuan untuk menjaga tiga anaknya, sementara dia sakit dan terpaksa menghantar anak-anak itu ke keluarganya keluar dari bandar. Kerana rawatan kanser sangat mahal, wanita ini dan pasangannya tidak mampu membayar hipotek mereka dan perlu menjual rumah mereka. Wanita itu merasakan rasa rugi yang mendalam dengan setiap kejadian ini dan tergelincir ke dalam kemurungan.

Jenis kemurungan kedua digelar sebagai "kemurungan persediaan." Ini adalah peringkat di mana seseorang harus menangani kehilangan masa depan yang akan datang dan semua orang yang mereka cintai. Kebanyakan orang akan menghabiskan masa bersedih hati ini dengan pemikiran yang tenang kerana mereka menyiapkan diri untuk kerugian yang lengkap.

Tahap kemurungan adalah penting untuk diteruskan. Ia adalah satu tempoh bersedih yang penting bagi orang yang mati untuk mengatasi kematian mereka. Sekiranya mereka dapat bersedih sepenuhnya dan bergerak melalui kemurungan, tahap penerimaan akan diikuti.

Penerimaan (Acceptance) - Peringkat 5

Tahap penerimaan adalah di mana kebanyakan orang ingin menjadi ketika mereka mati. Ia adalah satu peringkat resolusi damai bahawa kematian akan berlaku dan harapan yang mendalam akan kedatangannya. Sekiranya seseorang cukup bernasib baik untuk mencapai tahap ini, kematian sering kali sangat damai. Mereka mempunyai kebenaran untuk menyatakan rasa takut, kemarahan, dan kesedihan. Mereka mempunyai masa untuk membuat perubahan dan mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang disayangi. Orang itu juga mempunyai masa untuk menyedihkan kehilangan begitu banyak orang penting dan perkara-perkara yang amat bermakna kepada mereka.

Sesetengah orang yang didiagnosis terlambat dalam penyakit mereka dan tidak mempunyai masa untuk bekerja melalui peringkat penting ini mungkin tidak pernah mengalami penerimaan yang benar. Orang lain yang tidak dapat bergerak dari tahap lain-lelaki yang terus marah di dunia sehingga kematiannya, misalnya-mungkin juga tidak mengalami kedamaian penerimaan . Bagi orang yang bertuah yang menerima penerimaan, peringkat terakhir sebelum kematian sering dibelanjakan dalam perenungan yang tenang ketika mereka masuk ke dalam untuk bersedia untuk berlepas terakhir.

Rujukan:

Kübler-Ross, E. Mengenai Kematian dan Kematian. 1969. New York, NY: Scribner Publishers.

5 Peringkat Kesedihan. Psycom. 2017.